Rekayasa Perangkat Lunak


Istilah Rekayasa Perangkat Lunak (RPL) secara umum disepakati sebagaiterjemahan dari istilah Software Engineering. Istilah Software Engineering mulaidipopulerkan tahun 1968 pada Software Engineering Conference yangdiselenggarakan oleh NATO. Sebagian orang mengartikan RPL hanya sebataspada bagaimana membuat program komputer. Padahal ada perbedaan yangmendasar antara perangkat lunak (software) dan program komputer.Perangkat lunak adalah seluruh perintah yang digunakan untukmemproses informasi. Perangkat lunak dapat berupa program atau prosedur.Program adalah kumpulan perintah yang dimengerti oleh komputer sedangkanprosedur adalah perintah yang dibutuhkan oleh pengguna dalam memprosesinformasi (O’Brien, 1999). Pengertian RPL sendiri adalah sebagai berikut:
” Suatu disiplin ilmu yang membahas semua aspek produksiperangkat lunak, mulai dari tahap awal yaitu analisa kebutuhanpengguna, menentukan spesifikasi dari kebutuhan pengguna,disain, pengkodean, pengujian sampai pemeliharaan sistem setelahdigunakan “.
Jelaslah bahwa RPL tidak hanya berhubungan dengan cara pembuatanprogram komputer. Pernyataan “semua aspek produksi” pada pengertian diatas, mempunyai arti semua hal yang berhubungan dengan proses produksiseperti manajemen proyek, penentuan personil, anggaran biaya, metode, jadwal,kualitas sampai dengan pelatihan pengguna merupakan bagian dari RPL.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s